Ambistoma Biru Berbintik (Ambystoma Laterale)

Isi kandungan:

Ambistoma Biru Berbintik (Ambystoma Laterale)
Ambistoma Biru Berbintik (Ambystoma Laterale)
Anonim

Ambistoma biru berbintik (Ambystoma laterale) mendapat namanya dari bintik biru kebiruan atau keputihan di ekor, punggung, kaki dan perut. Corak bintik-bintik adalah individu untuk setiap amfibia. Mendiami hutan matang rata, berlimpah di kawasan lembap dan tanah lembap, di sebelah perairan terbuka. Mengelakkan tempat kering. Ini adalah amfibia karnivor yang memakan pelbagai invertebrata. Pembiakan berlaku di kolam hutan dan parit.

Kawasan

Amerika Utara - dari tenggara Quebec hingga Danau Winnipeg, di selatan melintasi Great Lakes dan New England ke utara Indiana dan New Jersey.

Ambistoma biru berbintik (Ambystoma laterale), amfibi ekor foto bergambar
Ambistoma biru berbintik (Ambystoma laterale), amfibi ekor foto bergambar

Penampilan

Tubuh abmistoma biru berbintik nipis, kekar dengan kaki pendek. Kepala besar. Ekornya panjang (kira-kira 40% panjang keseluruhan badan), berdaging, lebar di pangkal dan dimampatkan hingga ke hujung. Jari kaki agak panjang, 4 di bahagian depan dan 5 di kaki belakang. Kulit licin. Vertebra adalah biconcave. Gigi palatine terletak secara melintang. Kelopak mata bergerak. Alur kostal (costal) 12. Jantan sedikit lebih kecil daripada betina.

Warna

Ambistoma biru berbintik mendapat namanya kerana bintik-bintik biru kehitaman atau keputihan di ekor, punggung, cakar dan perut. Perut berwarna hitam atau sedikit lebih ringan daripada belakang, belakang berwarna kelabu gelap. Kulit berwarna hitam kebiruan hingga kelabu muda. Corak bintik adalah individu untuk setiap amfibia.

Sejurus selepas metamorfosis, salamander muda berwarna coklat gelap dengan bintik kuning kusam di bahagian belakang atau jalur kekuningan (di setiap sisi belakang). Kadang-kadang individu hitam sepenuhnya dijumpai.

Penduduk akuarium yang paling luar biasa
Penduduk akuarium yang paling luar biasa

Artikel berkaitan Penduduk akuarium yang paling tidak biasa

Saiz

Ambistoma tumbuh hingga 8-14 cm.

Habitat

Hutan matang polos (gugur dan konifer), berlimpah di tanah lembap dan lembap, di sebelah badan air terbuka (bahagian bawahnya terdiri dari tanah berstruktur sederhana dan halus - tanah liat, loam, kelodak, pasir, kerikil halus dan pH> 4,5). Terdapat di taman bandar besar dan kawasan hutan kecil. Mengelakkan tempat kering.

Takungan sementara dan paya, parit tepi jalan dengan tumbuh-tumbuhan akuatik lebat digunakan untuk pembiakan. Takungan mesti dalam (15-100 cm) sehingga larva ambis mempunyai masa untuk melakukan metamorfosis.

Musuh

Larva diburu oleh coleoptera, kod Amerika Timur (Notophthalmus) dan larva salamander harimau.

Makanan / pemakanan

Ambistoma biru berbintik adalah amfibia karnivor - orang dewasa memakan pelbagai invertebrata (cacing tanah, siput, siput, serangga, dll.). Larva memakan invertebrata air kecil (cladocerans dan copepods, serangga akuatik dan larva mereka - terutamanya larva nyamuk) dan berudu amfibia (katak macan tutul dan katak pohon bergaris tiga).

Mereka mencari makanan di tanah di dedaunan yang tumbang dan busuk, di bawah kayu apung dan batu.

Ambistoma biru berbintik (Ambystoma laterale), gambar foto amfibia
Ambistoma biru berbintik (Ambystoma laterale), gambar foto amfibia

Kelakuan

Ambistoma biru berbintik adalah waktu malam. Siang dihabiskan di tempat yang lembap (di bawah balak yang jatuh atau busuk, di daun yang gugur, lumut dan sisa bahan organik lain) atau liang bawah tanah, dan pada waktu malam mereka keluar untuk makan.

Apabila ambistome dalam bahaya, ia mula melambaikan ekornya ke belakang dan ke belakang, dan mengeluarkan cecair lekat, kaustik, susu dari dua kelenjar yang terletak di pangkal ekor. Sekiranya salamander dicengkam oleh ekor, ia akan membuangnya kembali.

Pembiakan

Pembiakan berlaku di kolam hutan dan parit. Jantan pergi ke takungan di mana pembiakan berlaku pada awal musim bunga, ketika pencairan salji intensif bermula. Betina muncul di takungan beberapa hari kemudian. Amfibi bergerak pada waktu malam dan, mungkin, pada waktu siang - dalam cuaca hujan.

Proses pacaran pada salamander biru terlihat cukup mudah - lelaki mendorong wanita dengan hidungnya, lalu dia memanjatnya, menarik kaki depannya, menggosok dagu ke kepala dan belakangnya. Amplexus boleh bertahan selama beberapa jam. Lelaki meletakkan 1-3 spermatofores. Pembajaan adalah dalaman. Selepas 24-48 jam, betina bertelur 190-250 telur dengan diameter 1.5-1.7 mm. Kaviar dilekatkan secara berasingan atau berkelompok ke dasar takungan atau daun tumbuhan akuatik.

Musim / tempoh pembiakan

Bergantung pada kawasan - pertengahan Mac (Michigan selatan) - Mei.

Akil baligh

Bermula pada usia kira-kira dua tahun.

Pengeraman

Pengeraman telur berlangsung dari 2 hingga 4 minggu.

Keturunan

Larva ambistoma biru berbintik mempunyai insang luar, mulut dan ekor dengan sirip lebar. Apabila mereka mencapai ukuran 3-5 cm (pada usia 2-3 bulan), maka metamorfosis berlaku dan ambistoma muda mendarat. Selalunya, larva bersembunyi di tumbuh-tumbuhan air atau daun yang gugur.

Ambistoma biru berbintik (Ambystoma laterale), amfibi ekor foto bergambar
Ambistoma biru berbintik (Ambystoma laterale), amfibi ekor foto bergambar

Manfaat / keburukan bagi manusia

Larva ambistoma memusnahkan sebilangan besar larva nyamuk.

Status penduduk / pemuliharaan

Ambistoma bercak biru disenaraikan dalam Buku IUCN sebagai spesies "Least Concern". Tidak ada maklumat yang tepat mengenai ukuran populasi, tetapi diandaikan bahawa jumlahnya melebihi 100,000 orang dewasa.

Ancaman kepada spesies: penghilangan atau pengasidan takungan yang sesuai untuk pembiakan; penyelesaian takungan dengan ikan yang menjadi mangsa telur dan larva; pencemaran habitat dengan racun serangga dan racun rumpai; pemusnahan habitat.

Membentuk hibrida dengan ambistoma Jefferson (Ambystoma jeffersonianum), harimau (A. tigrinum) dan salamander api (Salamandra salamandra) di kawasan yang luas.

Hibrid Ambystoma laterale x Ambystoma jeffersonianum dipanggil A. platineum. Ia adalah klon triploid sesama jenis. Hibrida berukuran lebih besar (hingga 18 cm), berwarna lebih ringan, anggota badannya lebih panjang, dan moncongnya lebih lebar. Mereka lebih tahan terhadap tempat kering dan menghabiskan lebih banyak masa di permukaan.

Disyorkan: